Jumat, 16 Desember 2016

Rikwanto : Karena Wanita Dianggap Lugu Dan Tidak Mudah Dicurigai

    12/16/2016   No comments

MOKI, JAKARTA-Polri menyatakan jaringan kelompok teroris punya pola perekrutan untuk melancarkan aksinya. Salah satunya dengan cara merekrut perempuan untuk dijadikan 'pengantin'.

Komisioner Komnas Perempuan Mariana Amirrudin mengatakan, pihaknya masih mengkaji pola tersebut. Pada dasarnya, menurut Mariana, perempuan adalah korban.

"Komnas sendiri sedang mengkaji dan melihat mereka sebetulnya korban. Sama dengan kasus narkoba, tapi masih perlu dikaji lagi. Makanya perempuan dijadikan agen karena mereka mudah sekali dan tunduk bahkan atas nama cinta mereka bisa melakukan apa saja," kata Mariana, Kamis (15/12/2016) malam.

"Karena tak pernah boleh melawan ataupun menolak pada suami, atau kelompok, atau adat di lingkungannya," lanjutnya.

Menurut Mariana, perempuan diajarkan untuk menganggap pernikahan itu jalan suci, dan mereka juga diajarkan untuk tunduk patuh pada suami.

"Karena perempuan diajarkan menganggap nikah itu jalan suci dan mendapatkan pemimpin dalam rumah tangga, menganggap itu sebagai kemuliaan untuk tunduk dan patuh pada suami sebagai pemimpin. Itu sudah jadi doktrin dan budaya yang meluas yang dituntut kepada perempuan," ujar Mariana.

Sementara itu, Mariana mengatakan Komnas Perempuan belum menerima laporan soal calon 'pengantin' bom bunuh diri. "Belum (mendapat laporan), tapi biasanya kalau itu jadi wacana umum kami mengkajinya terlebih dahulu meski belum ada laporan," bebernya.

Sebelumnya, Polri menyatakan jaringan kelompok teroris memiliki perubahan pola perekrutan untuk melancarkan aksinya. Tidak hanya kaum lelaki, wanita juga direkrut untuk didoktrin melakukan aksi bom buhuh diri.

"Memang mereka sekarang rekrutmennya enggak hanya laki-laki, perempuan juga, perempuan didekati juga untuk sarana bom bunuh diri," kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Kombes Rikwanto, Kamis (15/12).

Rikwanto menjelaskan, ada sejumlah alasan kelompok teroris merekrut wanita untuk jadi calon pengantin (orang yang membawa bom) yaitu karena wanta dianggap lugu, tidak mudah dicurigai dan bisa membaur ke mana saja. (Red)

Previous
Next Post
© 2008 KabarInvestigasi I Portal Of Investigation. Designed by : Kang Aris
Powered by KabarInvestigasi.