Jumat, 13 April 2018

Pemerintah Sumenep Bangun Kolam Retensi Senilai 900 Juta

    4/13/2018   No comments

MOKI, Sumenep - Pemerintah Sumenep melalui Dinas Pekerjaan Umum, Perumahan Rakyat (PUPR) dan Cipta Karya, Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur tahun ini, akan membangun kolam retensi senilai Rp 900 juta lebih.



Kolam retensi merupakan tempat penampungan air hujan langsung dan aliran dari sistem untuk diresapkan ke dalam tanah. Sehingga kolam retensi ini perlu ditempatkan pada bagian yang terendah dari lahan.

Fungsi lain dari kolam retensi adalah sebagai pengendali banjir dan penyalur air, Pengolahan limbah, kolam retensi dibangun untuk menampung dan mentreatment limbah sebelum dibuang, dan pendukung waduk atau bendungan, kolam retensi dibangun untuk mempermudah pemeliharaan dan penjernihan air waduk.



"Nanti juga akan dilengkapi dengan mesin pompa air. Sehingga kedepan tidak lagi terjadi genangan air," kata Bambang Iriyanto selaku kepala Dinas Pekerjaan Umum, Perumahan Rakyat ( PUPR) dan Cipta Karya. Jum'at (13/4/18)

Menurutnya, Pembangunan yang dibiayai melalui APBD tingkat II itu diletakan di area perumahan Satelit. Proses lelang pekerjaan telah selesai, saat ini memasuki pekerjaan fisik.



"Sesuai laporan pekerjaanya telah mencapai 18 persen," jelasnya.

Dia menambahkan, Selain itu untuk menanggulangi terjadinya banjir, pihaknya melakukan normalisasi drainase. Normalisasi dilakukan di tiga titik.
Pertama normalisasi saluran drainase di Jl. Gapura menuju Kali Patrian, anggaran yang disediakan senilai Rp4 miliar,
Kedua, Pembangunan saluran mulai MTs N -Koramil menuju kali Patrian, dengan anggaran Rp 800 juta, dan ketiga pembangunan Drainase di Jl. Kartini dan Jl. Jati Mas Emas menuju Kali patrian dengan anggaran sebesar Rp 650 juta.



"Ada empat yang sudah tanda tangan kontrak khusus penanganan banjir. Empat program itu anggarannya sebesar Rp7 miliar. Rata-rata pekerjaannya sudah 10 persen," tandasnya.( sari)

Previous
Next Post
© 2008 KabarInvestigasi I Portal Of Investigation. Designed by : Kang Aris
Powered by KabarInvestigasi.