Minggu, 24 Juni 2018

Aksi Kakorlantas Evakuasi Korban Kecelakaan Dan Uji Coba Langsung Tol Fungsional Tuai Apresiasi

    6/24/2018   No comments

MOKI, Jakarta - Sebuah minibus berpenumpang 15 orang mengalami kecelakaan tunggal akibat pecah ban di Tol Pejagan arah Pemalang tepatnya di KM 308, beruntung tidak memakan korban luka berat. Imbas  kecelakaan ini, arus lalu lintas di sekitar lokasi sempat mengalami kepadatan sepanjang 2 km.



Kakorlantas Polri Irjen Pol Royke lumowa bersama masyarakat sekitar kampung dan Satlantas Polres Pemalang langsung  membantu evakuasi korban di lokasi.

"Kita sampai di TKP 5 menit setelah kejadian langsung dengan sigap kami patroli dibantu wartawan yang lebih utama masyarakat sekitar kampung. Saya memberi apresiasi kepada mereka dengan cepat meminggirkan dan menertibkan para korban, bersyukur korban tidak ada yang luka berat,"



Minibus yang dikendarai Admin dengan 15 orang penumpang, kini sudah dievakuasi oleh petugas dari Polres Pemalang ke Rumah Sakit terdekat beserta barang bawaannya.

Di moment lain, Kakorlantas memastikan langsung kelancaran serta keamanan para pemudik dengan menguji kondisi ruas tol Fungsional Salatiga - Kartosuro. Perhatian utama dari jalur fungsional itu adalah Jembatan Kali Kenteng di jalur tersebut yang mempunyai kemiringan 7 derajat.



Kakorlantas juga memastikan Tanjakan Kali Kenteng dapat dilewati meski dengan menggunakan sepeda lipat, kakorlantas membuktikan dapat melewati tanjakan Kali Kenteng sepenjang 150 meter dengan kemiringan 7 derajat.

"Kita berada di jembatan kali Kenteng di Salatiga dan saya melihat langsung tanjakan yang elevasinya 7 derajat atau pun gradenya 10 persen. Sebenarnya dapat dilalui pengendara, banyak di Semarang tanjakan yang seperti ini apakah jalan lokal atau kabupaten kota, saya saja menggunakan sepeda bisa lewat apalagi kendaraan roda empat. Kalau tidak kuat nanjak artinya pengemudi tidak mahir dalam berkendara atau mobilnya tidak laik jalan," jelas Kakorlantas.



Seluruhnya terlihat mobil dapat melalui tanjakan Kali Kenteng, Kakorlantas menghimbau agar pengendara tidak overloading penumpang ataupun Barang.

"Kalau overloading penumpang ataupun barang memang dilarang, karena dia akan mengganggu stabilitas kendaraan itu sendiri, baik di dalam saat menikung dan saat menurun khususnya bisa tidak berfungsi, saat dia manuver pun bisa terganggu," pesan Kakorlantas.



Aksi terjun langsung Kakorlantas dalam memastikan keamanan dan kenyamanan mudik 2018 sangat diapresiasi sejumlah pihak. Baik masyarakat umum maupun instansi terkait yang terintegrasi. Hal itu juga dapat dilihat dari sejumlah komentar netizen di sejumlah akun medsos. (Red)

Previous
Next Post
© 2008 KabarInvestigasi I Portal Of Investigation. Designed by : Kang Aris
Powered by KabarInvestigasi.