Jumat, 10 Desember 2021

Presidential Threshold Adalah Persoalan Serius

    12/10/2021   No comments

 


JAKARTA - Komite I DPD RI, Facrul Razi menegaskan, tugas Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Republik Indonesia (DPD RI) adalah memperjuangkan aspirasi daerah dan menegakkan demokrasi substantif.


Hal itu dilontarkan oleh Fachrul merespons pernyataan Wakil Ketua Umum DPP PKB Jazilul Fawaid yang meminta DPD RI fokus pada bidang tugasnya ketimbang urusi Presidential Threshold.


"Perjuangan yang dilakukan oleh DPD hari ini untuk meminta Presidential Threshold (PT) 0% adalah permintaan dari daerah-daerah di mana daerah menginginkan agar diberikan partisipasi politik dan pencalonan siapapun pada pemilihan presiden mendatang 2024 dengan persyaratan 0%," tegas Fachrul kepada wartawan, Kamis (9/8/2021).

Terkait dengan istilah neko-neko yang dilontarkan Jazilul Fawaid, Fachrul mengatakan bahwa, Presidential Threshold (PT) 20% merupakan permasalahan bangsa.


"Ini permasalahan yang serius, permasalahan pembajakan demokrasi oleh karena itu ini permasalahan yang harus diluruskan sesuai dengan koridor demokrasi dan konstitusi Indonesia," jelasnya.

"Oleh karena itu keinginan dihapuskannya Presidential Threshold (PT) 20% adalah bagian dari perjuangan rakyat Indonesia dan ini adalah penting untuk bisa diwujudkan jadi tidak ada pembatasan Presidential Threshold (PT) 20% tapi dihapuskan menjadi 0%," sambungnya.


Sementara terkait dengan demokrasi substantif yang diperjuangkan oleh DPD RI, lanjut Fachrul, lembaganya punya kewajiban menegakkan demokrasi dan memperjuangkan demokrasi agar demokrasi tidak menjadi demokrasi yang elitis dan demokrasi yang hanya mementingkan kelompok-kelompok tertentu.


"Oleh karena itu demokrasi harus dinikmati oleh seluruh rakyat Indonesia dan harus diperjuangkan siapapun yang merupakan putra-putra terbaik di seluruh daerah agar dapat menjadi pemimpin nasional mendatang. Tentunya ini adalah bagian dari perjuangan DPD dan tugas dari DPD RI dan DPD RI tetap akan memperjuangkan Presidential Threshold (PT) 0%," tegasnya.


Dan hari ini, kata Fachrul Razi, rakyat sudah bersuara akademisi sudah bersuara Civil society sudah bersuara dan elemen Mahasiswa juga akan bersuara bahwa Presidential Threshold (PT) 20% harus dihapuskan.


[ YOPI ]

Pembaca :
{[['']]}
Lanjut
Selanjutnya
Selanjutnya
Berita Lain
Tidak ada komentar:
Write komentar

Ucapan Hari 17 Agustus 2022

© 2008 Kabar-Investigasi.com. Designed by : Kang Aris
Powered by KabarInvestigasi.