Senin, 21 Maret 2022

AGAR TIDAK ADA KORBAN LAIN, PENYIDIK DAN PROPAM SAMPANG DITUNTUT KERJA EKSTRA UNGKAP KASUS JUAL BELI MOBIL

    3/21/2022   No comments


SUMENEP - Demi menelusuri kebenaran balasan chat Pribadi penyidik Unit I Polres Sampang pada Sabtu, 19/03, yang akan mengkloning HP milik terlapor Noval Falani yang menjadi perangkat komunikasi dengan Billy Ronaldo dalam kasus dugaan kongkalikong penipuan jual beli Mobil, media kembali mengonfirmasi kepada penyidik Unit. Senin, 21/03/2022.


Pada hari ini, Penyidik Polres Sampang kembali dikonfirmasi, apakah benar- benar sudah dilakukan Kloning ke Polda Jatim pada hari ini atau tidak. Selain itu, media juga mengonfirmasi mengenai pemanggilan saksi dari terlapor karena sesuai dengan balasan WA pribadinya bahwa hari Senin ini akan sekalian pemanggilan saksi lainnya dari Noval.


Pada saat dikonfirmasi melalui WA, penyidik Polres Sampang menyarankan untuk bersabar.


"Masih proses Mas. Sabar ya. Nanti saya kirim SP2HP," jawab Rendra Penyidik Unit I Sat Reskrim Polres Sampang. 21/03/2022.


Kemudian, Media kembali mengonfirmasi kepada Kasubbag Humas Polres Sampang,

IPTU Sunarno, namun pihaknya justru meminta maaf karena masih akan berkoordinasi dengan penyidik.


"Mohon maaf mas, saya masih koordinasi dengan penyidiknya. Ini saya baru pulang dalam perjalanan," jelasnya singkat.


Berkenan dengan dugaan keterlibatan oknum Polwan bernama Ayu Wandira dalam kasus dugaan penipuan tersebut, media juga meminta kabar terbaru kepada Propam Polres Sampang, namun belum juga ada tanggapan dan balasan atas konfirmasi yang dimaksud 


Sementara itu, Igusty Madani, Korban Penipuan sindikat kongkalikong jual beli Mobil di area Pantura, tepatnya di dusun Masaran, Desa Masaran, Kecamatan Banyuates tersebut me-warning Polres Sampang untuk serius mengungkap kasus yang sudah menciderai Marwah Polres Sampang itu sendiri, karena ada oknum anggota Polisi Wanita ( Polwan ) Ayu Wandira yang terkesan ikut campur dan membela terlapor selaku saudaranya.


"Kami meminta dengan hormat agar Polres Sampang beserta penyidik serius dalam kasus ini. Kasus ini bukan hanya viral di Wilayah Sampang, Namun sudah menjadi berita viral Nasional. Untuk itu, demi menjaga kepercayaan masyarakat dan Marwah serta nama Institusi Kepolisian itu sendiri, wajib kasus ini dibedah ke akar akarnya," ungkap Igusty.


Menurut Igusty, sebagai aparat penegak hukum yang digaji dari keringat dan uang rakyat harus harus betul - betul bisa berpihak kepada rakyat yang mencari keadilan.


"Jangan berleha- leha dan bersantai- santai ria menghadapi kasus ini. Jangan hanya karena terlapor punya saudara oknum Polwan bernama Ayu Wandira lantas kurang greget," tukasnya.


Kami juga meminta kepada Propam Polres Sampang, agar memproses oknum Polwan bernama Ayu Wandira, karena diduga bekerja tidak sesuai SOP kepolisian.


"Dalam waktu dekat, kami bersama kuasa Hukum juga akan ke Propam Polda Jatim terkait arogansi oknum Polwan bernama Ayu Wandira tersebut," tukas Igusty.


Karena tidak sepatutnya, kata Igusty, Ayu Wandira yang berprofesi seorang aparat penegak hukum menunjukkan keberpihakan kepada saudaranya yang terlibat kasus.


"Ketidak profesionalnya terlihat nyata dan jelas karena menunjukkan keberpihakan dan terkesan membekingi. Ayu Wandira ini juga dengan congkaknya secara gamplang menjelaskan bahwa yang menjadi TKP aksi dugaan kongkalikong penipuan tersebut adalah rumahnya.


"Apalagi ngerecoki proses masyarakat pada saat membuat laporan hingga memantik percekcokan dengan orang yang sudah nyata-nyata dirugikan dan menjadi korban penipuan," ungkapnya.


Disisi lain, Pengacara korban minta Polres Sampang serius dan profesional dalam mengungkap kasus yang sudah menjadi berita viral tersebut.


"Tegas dan profesional dalam menegakkan keadilan adalah harapan semua rakyat terhadap kinerja kepolisian, sehingga klien saya bisa mendapatkan keadilan," ujar pengacara korban dugaan penipuan jual beli Mobil, Ach Supyadi SH, MH 


Pengacara muda kelahiran pulau Raas, Kabupaten Sumenep itupun juga berharap kepada Propam Polres Sampang agar selain diperiksa secara internal, oknum Polwan tersebut juga perlu dimintai keterangan didalam proses pidananya.


"Dikarenakan sikap dari oknum polwan yang sudah diadukan ke Propam Polres Sampang, maka tentu dalam proses pidananya, Polwan ini selain diperiksa secara internal oleh Propam juga perlu dimintai keterangan didalam proses pidananya, agar bisa diketahui sejauh mana pelanggaran kode etiknya dan keterlibatannya secara pidana dalam kasus penipuan ini," tandasnya.


(  YOPI / TIAH )

Pembaca :
{[['']]}
Lanjut
Selanjutnya
Selanjutnya
Berita Lain
Tidak ada komentar:
Write komentar

Ucapan Hari 17 Agustus 2022

© 2008 Kabar-Investigasi.com. Designed by : Kang Aris
Powered by KabarInvestigasi.